Ngantor ga mandi

Halo para blogger sekalian. Gimana kabar? gimana tidurnya? nyenyak? Kali ini saya ingin menulis sedikit tentang pola tidur saya.Lho kok tentang tidur? kan judulnya tentang ga mandi. Sila baca lebih lanjut biar ngerti kenapa. πŸ˜€

Seperti yang diketahui, manusia pasti membutuhkan waktu untuk tidur untuk bisa bertahan hidup. Ada sebuah penelitian yang menyebutkan bahwa manusia akan mati jika tidak tidur selama beberapa hari. Saya lupa tepatnya brapa hari. Lama waktu tidur itu sendiri ga ditentukan brapa lama yang baik untuk kesehatan. Masi ada kesimpangsiuran. Ada yang bilang 5 jam, ada yang bilang 9 jam, ada yang bilang 3 jam cukup. Lalu bagaimana dengan saya sendiri?

Pola tidur saya saat kuliah tidak teratur. Kadang begadang sampe jam 3 untuk nonton koleksi anime/toku/film barat n bangung jam 6 pagi untuk siap2 kuliah (di hari-hari normal). Kadang juga begadang ampe jam 5 dan tidur sampe jam 1 siangnya, membalas dendam waktu tidur yang saya pake untuk begadang (kalo ini pas lagi kosong kuliah).Tapi semua itu berubah sejak negara api menyerang saya masuk dunia kerja. Tidur saya jadi teratur. Jam 12 malam udah merem, jam 6 pagi udah bangun oleh alarm hape yang lumayan berisik. Dan saya bisa dibilang tertib dan disiplin untuk masalah ini.

Tapi, beberapa hari menjelang mudik kemarin, saya mendapati ada keanehan yang terjadi. Saya tetap merem jam 12, tapi sekarang bangunnya jam 7 lebih. Dan hal ini berakibat saya hanya punya dua pilihan, Mandi di air yang luar biasa dingin (pontianak kemarin entah kenapa dingin banget kalo pagi) cepet-cepet n brangkat kantor dengan risiko terlambat yang gede, ato langsung brangkat kantor tanpa melalui rutinitas mandi terlebih dulu. Nah, sekarang baru pas dengan judulnya kan? πŸ™‚

Kejadian itu ga berlangsung sekali. Dua hari berturut-turut saya bangun jam 7 lebih, padahal tidur tetep jam 12 malamnya. Dan dua kali pula saya memilih opsi terakhir, ngantor tanpa mandi duluan. Untungnya saya bangun dalam kondisi kering tanpa keringat. Jadi tinggal kasi deodoran n parfum rada banyak plus cuci muka n basahin rambut, saya udah tampak seperti udah mandi πŸ˜€ Yah, saya cuma berdoa orang kantor ga ada yang nyadar. Dan satu lagi, sejak saya kerja, saya hanya mandi pagi hari. Saya terlalu malas untuk mandi setelah nyampe kos sore harinya. Jadi, total saya 2 hari berturut-turut ga menyentuh air untuk melakukan ritual mandi.

Saya sendiri udah merasa “wah” dengan rekor saya itu, tapi ternyata, ada yang lebih lama ga mandi. Salah seorang kawan saat chatting bilang bahwa dia tepat seminggu ga mandi. Saat saya tanya ga bau tuh, dia jawabnya orang-orang di sekitar kantornya lebih bau naga daripada dia. Dan dia juga bilang karena dingin, jadi dia ga merasa lengket-lengket gerah. Hmmm, sebuah alasan yang masuk akal sih, setidaknya buat kami berdua. Saya juga memutuskan ga mandi karena bangun dalam keadaan kering, ga ada keringat yang bikin lengket-lengket gerah. Di kantor juga kerja di ruangan yang ACnya bikin tangan beku. Ga da kesempatan buat keringat muncul.

Yah, semoga aja kebiasaan ngantor-ga-mandi ini ga berlarut-larut. Ga enak juga ke orang kantor walopun mereka ga tau.

Itu cerita saya, bagaimana dengan kamu?

Advertisements

5 responses to “Ngantor ga mandi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s