Finally, Mudik!

Yay, akhirnya nyampe rumah juga. Mudik pertama setelah kerja. Mengarungi perairan Kalimantan-Jawa dan dilanjut perjalanan darat Surabaya-Probolinggo. Hmmm, mari bercerita.

Petualangan mudik saya diawali sejak bulan Mei lalu. Lho kok bisa? Karena saya udah beli tiket sejak bulan Mei kemarin demi menghindari hal-hal tidak diinginkan seperti kehabisan tiket ato kehabisan duit. Lagipula, selisih harganya ga begitu jauh dengan harga normal. Cuma beda 50% lebih mahal. Harga normalnya 1jt untuk pesawat Pontianak-Surabaya dengan maskapai Batavia Air, jadi kenanya 1,5jt.  Awalnya sempet mikir mo gambling sih. Beli tiket di saat-saat mepet. H-3 ato H-4 gitu, sapa tau turun. Biasanya kalo saya beli tiket ke jakarta mepet-mepet gitu harganya bisa turun lumayan. Tapi yah, seperti yang saya bilang tadi, ada risiko kehabisan tiket karena even mudik ini bukan sesuatu yang biasa. Tiket biasanya selalu habis H-beberapa hari sebelumnya.

Keuntungan lain beli tiket jauh hari sebelumnya adalah, saya ga merasa kehabisan duit lagi saat ini. Soalnya udah abis duluan pas bulan Mei. Hehehe. Jadi, setiap rezeki yang saya terima bulan ini bisa saya gunakan untuk membiayai hobi hedon keperluan yang lain. Cerdas kan? 😀

Nah, sekarang baru ke cerita yang benerannya. Sesuai jadwal di tiket, pesawat brangkat jam 3 sore tanggal 26 agustus. Jadi saya kudu packing sebelum itu. Untuk mudik biasanya ada yang bawa barang banyak kan? Entah oleh-oleh, entah baju kotor buat dicuci di rumah. Rasanya kurang afdol gitu kan kalo mudik cuma bawa barang sedikit. Well, saya bawa barang sedikit. Barang yang saya bawa hanya Zake si laptop, Vent si PSP, beberapa dokumen untuk misi penting awal september nanti, celana kerja yang mau dipermak sama Mama, dan baju Superman buat nongkrong (barang-barang lain seperti HP dan dompet ga masuk itungan, udah wajib itu). Ga ada oleh-oleh untuk orang rumah. Yah, kek anak durhaka yg pelit sih, ga ngasi oleh-oleh untuk orang rumah. Tapi malesnya itu lho. Males ribet, males bawa barang lebih dari satu ransel n satu tas kamera. Dan lagi, biasanya juga ga bawa oleh-oleh tiap kali mudik waktu kuliah dulu. Barang-barang yang saya sebutkan diatas selese saya packing dalam waktu kurang dari satu jam. Cepet kan? Dan itu saya lakukan pagi harinya. Lho ga kerja? Hehehehe. Saya cuma masuk kantor sampe jam 10, dalam kondisi pake celana jeans dan hoodie yang saya pake tidur semalam, dan belum mandi. Sungguh PNS tak tau diri. Ya gimana ya, absen kan jam setengah 8 pagi. Saya baru bangun jam 7 lebih. Ga sempat mandi. Untuk kisah ini akan saya bahas di postingan sendiri deh.

Packing selese, tinggal brangkat. Saya dan Haris yang sekos brangkat ke bandara Supadio jam 2 pagi, naik mobil Katana sodaranya Haris. Dan disini dimulai cobaan. Haris yang baru saja belajar nyetir lumayan gugup. Ditambah lagi kondisi jalan yang rame. 2 kali dia hampir nyerempet mobil lain. Para penumpangnya udah takut aja ga jadi mudik dan malah nyasar ke rumah sakit terdekat. Tapi untungnya ga kejadian.

Cobaan kedua adalah delay pesawat. Saat check in udah diinformasikan pesawat delay sejam. Jam 4 baru brangkat. Well, karena kami juga mepet datangnya jadi ga gitu kecewa lah. Daripada telat kan? Untungnya ada Zake yang nemenin saya selama nunggu pesawat plus kecepatan wi-fi Supadio yang mantep. Saya dapat donlotan 3 lagu SNSD. Nice.

Pesawat brangkat jam 5 kurang (nyaris 2 jam delaynya) dan baru nyampe Surabaya jam 8 kurang. Begitu menginjakkan kaki di Juanda, saya langsung nyari makan. Laper euy, kepala udah mulai sakit sebelah. Apalagi ransel lumayan berat. fasfood A&W jadi pilihan karena ga ada Hokben di Juanda. Perut kenyang, saatnya menuju Bungurasih untuk petualangan berikutnya.

Kondisi bungurasih seperti biasa, rame, agak kumuh. Kapan ya tu terminal bisa bersih kinclong? Only God Knows. Ga gitu ada perbedaan mencolok. Cuma ada satu yang menarik perhatian, pas saya beli tiket peron, ada peringatan seperti ini “HATI-HATI TERHADAP PEMBIUSAN, JANGAN MUDAH PERCAYA DENGAN ORANG YANG BARU DIKENAL!” Err…oke…ada apa ini, kok sampe ada peringatan seperti itu. Saya lalu mencoba menggali memori. Mengingat-ingat halaman di pesbuk (sumber berita utama saat ini adalah pesbuk dan twitter, bukan koran. XD) Dan sepertinya di Bungurasih, di bus-busnya terutama, sering terjadi tindakan pembiusan akhir-akhir ini. Jadi korban dibius oleh teman sebangkunya saat di bus dan tentu saja kehilangan barang-barang berharga. Scary enough, Setelah ada copet, jambret, gendam, sekarang bius. Makin banyak aja modus operandi orang-orang ga beres itu. =__=

Yah, saya berdoa semoga ga jadi korban pembiusan. Barang-barang yang saya bawa lumayan berharga n bernilai jual tinggi kalo sampe ilang. Setelah beli tiket peron, saya seperti biasa menuju tempat tunggu bus jurusan Jember/Banyuwangi yang mana pasti melalui Probolinggo. Di sini saya ditroll. Pertama, bangku bus udah penuh. Oke, biasa. volume penumpang saat mudik begini pasti naik. Kedua, saya ditolak bus tujuan Situbondo. Alasannya tunggu bus Jember aja. Errr…oke, heran, toh sama-sama lewat probolinggo, kok ga boleh naik ya? Oke, saya nunggu lagi. Nunggu lamaaaaa banget. Ga ada bus tujuan jember yang masuk ke tempat tunggu. Yang banyak malah tujuan Ponorogo-Madiun. Kaki udah pegal nih. Setelah hampir 45 menit, baru ada bis masuk. Dan tebak sodara-sodara, bis itu udah penuh terisi penumpang. Hell! naik darimana mereka?! Saya udah nunggu di tempat yang benar selama 45 menit kok masi ga kebagian tempat? Usut punya usut, ternyata penumpang udah nunggu di parkiran bus. Hadooooh, gini ya mental orang-orang sini. Ga mau ngikuti prosedur. Nunggu bis itu mbok ya di ruang tunggu. Oke, penumpang mungkin punya alasan sendiri, ga pingin kehabisan bangku seperti saya. Kalo gitu, harusnya supirnya ato keneknya ga nerima penumpang/buka pintu sebelum masuk ruang tunggu. Kalo kayak gitu, kasian mereka yang udah setia ngikutin prosedur nunggu di ruang tunggu selama nyaris sejam hanya untuk dikecewakan seperti itu. Akhirnya, daripada ga pulang, terpaksa saya ikut jejak orang-orang itu. Nunggu diparkiran. Dan akhirnya dapat bus jam 10.

Cobaan blum selese, saya ditolak lagi, disuruh turun karena tujuan saya Probolinggo. Astaga, Bus Jember itu kan pasti lewat Probolinggo, pasti berhenti di terminal Bayuangga Probolinggo. Kenapa disuruh turun? Ah, males debat. saya langsung bilang ga masalah bayar harga ke Jember, yang penting bisa nyampe rumah. Eat that money you moneysucker! hufth, untung dah malem, udah buka puasa.

Oke, cukup emosinya. Mari menenangkan jiwa, tidur dulu dalam bis. ada waktu 2 jam untuk tidur. Dan tepat sesuai prediksi, jam 12 saya nyampe di terminal Bayuangga. Nyaris bablas sih kalo tu bis ga berhenti di situ. Dan saya nyampe rumah 10 menit setelahnya. Yay. TADAIMAAAA!! Mum! I’m home!

Yak, sekian kisah saya, maaf kalo ga tertata baik. Akhir kata, selamat mudik bagi yang merayakan, mohon maaf lahir dan batin. 🙂

Advertisements

4 responses to “Finally, Mudik!

  1. Saya juga bawa oleh-oleh.. Bawaan juga cuma 1 ransel, ini baru mau packing hehehe..

    Yeeey, hari ini pulaang.. Jember I;’m comiiiing..

    Met lebaran ya mas, mohon maap lahir dan batin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s