Jadi, saya nge-sms siapa?

Bukan, ini bukan cerita hantu. Bukan cerita supir taksi yang dapat pesanan lewat telpon dan pas disamperin ternyata yang nelpon orang yang udah meninggal 3 tahun lalu (credit to supir taksi blue bird yang cerita waktu itu)

Jadi gini, saya biasanya nyimpen nomor-nomor hape lama, yang mungkin kata yang punya udah ga dipake lagi untuk berbagai sebab. Biasanya itu karena saya lupa ngapus, ato beranggapan sapa tahu tu nomor cuma disimpan sementara ma yang punya. Dan biasanya juga, ketika saya harus sms tu orang dan ternyata ada dua nomor yang saya ga tau mana yang aktif mana yang tidak, saya smslah semua nomor orang itu. Dan tadi pagi juga seperti itu, saya ngirim sms ke semua nomor atas nama temen saya yang ada di phonebook hape. Dua-duanya terkirim, berarti dua-duanya aktif kan? Dan saya ingat temen saya itu punya dua hape. Jadi wajar kan kalo saya pikir sms saya terkirim dengan benar?

Lama ga ada balasan dari teman saya itu. Adanya malah balasan dari nomor asing yang nanya saya siapa. Bingung. Saya cek outbox saya, mungkin dari suami temen kantor karena hape saya sempet dipinjem buat ngirim sms sama temen kantor itu. Beda nomornya. Dan ga ada jejak saya pernah sms nomor asing itu duluan. Saya balaslah dengan pertanyaan “ini sapa” karena setelah saya biarkan lama masih ada sms masuk dari nomor itu. Sepanjang pagi juga saya berusaha menghubungi teman saya, baik lewat chat maupun telpon, ke dua nomor tersebut. Dan hasilnya nihil.

Sms saya yang “ini sapa” itu dibalas oleh nomor asing tersebut, dengan balasan yang..yah agak kasar. Dia bilang saya yang sms dia duluan. Jelas dong saya jawab saya ga pernah ngrasa sms ke nomor itu dan minta tolong kirim balik sms saya itu kalo bener ada sms nyasar dari nomor saya. Dan ternyata saudara-saudara, sms untuk teman saya tadi pagilah yang masuk ke nomor itu orang. Katanya sms ini masuk ke nomor dia yang satu lagi.

Saya makin heran, lho kok bisa ya? Spontan saya sms balik dia, nanya itu bukan nomor temen saya. Lalu terlintas dalam pikiran saya, temen saya itu pernah bilang dia ngasih hapenya ke kakaknya. Jadi mungkin itu orang kakak temen saya yang ga tau apa-apa. Oke, bisa diterima. Saya melanjutkan pekerjaan sambil menunggu balasan dari orang itu yang kalau benar itu kakak temen saya, saya akan minta maaf udah bikin ga nyaman.

Temen saya baru ngasih kabar lewat pesbuk siang ini. Dia bilang pulsanya abis. Karena ingin konfirmasi dulu, saya tanya ke temen saya, nomor dia yang dari provider itu aktif ato tidak. Jawabannya dia ga punya nomor dari provider itu. Are, bingung lagi. Kali ini saya sebutkan nomornya. Dan tebak, apa jawabannya? Nomor itu nomor lama, jadul, hapenya aja udah ilang.

Apa yang terlintas dalam pikiran kalian?

Advertisements

7 responses to “Jadi, saya nge-sms siapa?

  1. Oke, yang saya pikirkan adalah….
    secanggih-canggihnya teknologi komunikasi yang udah menggunakan satelit, masih ada error-nya. 😛

  2. @ Raiha, tumben lo pake nama nyaris asli

    @ dhila, entah, ogah nanya nama

    @ asop, yang saya pikirkan malah, saya ng-sms orang yang nyolong hapenya. lol

  3. Aku juga punya nomor lama, nomor Mentari dan AS…
    Uda sejak SMA gak aq pake, dan beberapa hari lalu iseng hubungi ternyata aktif…
    😀

    Dan kesimpulan yg saya ambil memang nomor2 ‘lama’ yg sudah ‘lama’ ga terpakai memang diaktifkan lagi oleh provider tersebut. Mungkin daripada bikin nomer baru ya, pake aja yang lama…
    =P

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s