(Repost) Masa paling bebas itu SMA

ini repost dari notes saya, karena setting default semua notes pesbuk saya hanya bisa diliat oleh Friend

Ah, tadi pagi, mumpung kerjaan masi kosong, gw iseng ke ruangan sebelah yang berfungsi sebagai tempat dispenser, tempat ngopi, tempat ngoceh, dan yang paling seru, tempat mantengin para gadis-gadis SMA yang mulus-mulus. Biasanya gw ngliatinnya pas sore hari, pas mereka udah mulai ekskul. Dan tadi, ternyata mereka lagi pada persiapan untuk pentas, sepertinya tari karena pake baju adat dayak yang keren paduan warnanya (ditambah faktor kulit mulusnya). Terlintas di benak gw, “Masa-masa paling bebas itu di SMA. (selain kelas 3 akhir yang udah mulai dipusingkan ma UAN, EBTANAS, apapunlah namanya itu yang mempertaruhkan sekolah 3 tahun hanya dalam beberapa hari)”

Pernahkah kalian mendengar kalimat itu? Gw yakin pernah, meski kalian ga terlalu ambil pusing. Tapi, coba deh, pas kalian udah berumur 20-an, udah masuk dunia kerja, udah dipusingkan beban pekerjaan yang menumpuk, dateline(ato deadline? Yang bener yang mana sih?) yang mengejar, coba pikir lagi kalimat itu, “masa-masa paling bebas itu di SMA (sekali lagi, selain kelas 3 akhir bla bla bla).” Dan gw yakin kalian akan setuju.

Mari kita telusuri kenapa bisa demikian. Lebih enak dibikin per point ya

  • Remaja, SMA bebas karena kita menginjak masa remaja kita, masa kita masi berusia belasan (sweet seventeen, remember that?), masi kenceng-kencengnya, masa dimana kita mulai menyukai lawan jenis (err, sepertinya anak-anak kelas 6 SD pun udah mulai kenal cinta-cintaan, kasian), merasakan indahnya disayangi dan menyayangi, ato malah menyayangi dan ditolak dengan brutal (sapa yang ga pernah?) masa-masa dimana kita bisa menggali potensi kita, bakat kita. Dan, walopun pahit, masa dimana pembullyan jamak dilakukan dengan tanpa rasa berdosa, (yang merasa pernah di bully angkat tangan! *ngacung)
  • Ga ada beban, pas kita udah masuk dunia kerja, kita hanya akan memikirkan gimana pekerjaan selese pada waktunya, gimana nyenengin hati si Bos, gimana nyari penghasilan tambahan biar dapur tetep ngebul. Coba bandingkan dengan masa SMA, cuma ngerjain PR yang tentunya bakal di kerjain pagi sebelum dikumpulin (hanya mereka yang benar-benar rajin yang ngerjain malam hari). Dan paling-paling yang bikin deg-degan ujian cawu ato semester yang mana bisa belajar pas ujian (bahasa kerennya nyontek, ngerpek (sekali lagi, hanya orang-orang rajin ato yang peringkat 3 besar yang ga melakukan hal-hal ini)) dan rapotan. Untuk rapotan, hal ini bisa menegangkan bagi mereka yang sekolahnya rapotnya diambil ortu dan dipanggil berdasarkan nilai (terendah dipanggil terakhir). Gw pernah mengalaminya, dipanggil paling akhir, pas kenaikan kelas 3. Well, langsung disidang sama ortu. Untung ga parah-parah amat sidangnya.
  • Cuek bebek ma urusan dunia, ini yang membedakan kita dengan anak SD. Anak SD masi blum mengerti urusan dunia, masi belum mengerti bahwa harga minyak naik=harga makanan di warteg naik. Kita pas SMA udah tau bahwa hal itu ada, tapi kita bisa cuek. “Ah masi muda ini, masi blum waktunya mikir demikian. Puas-puasin dululah masa muda.” Mungkin itu yang terlintas di pikiran kalian

Gw lalu mencoba mengingat gimana masa SMA gw, dan hasilnya? Ga terlalu berkesan sayangnya. Yah, gw punya temen-temen deket, tapi…entahlah, ga terlalu berkesan. Kalah berkesan dibanding dengan masa kuliah gw. Hanya satu hal yang bener-bener bikin gw balik ke masa SMA, gw bisa menikmati job magang di koran

Bagaimana dengan kalian?

N.B: hanya untuk kasus umum, untuk kasus khusus seperti mereka yang “terpaksa” dewasa sebelum waktunya, bakal berbeda lagi ceritanya

Advertisements

4 responses to “(Repost) Masa paling bebas itu SMA

  1. SMA di Leces meninggalkan jejak kesan gak ya? Hmmmmmmmmmmm *mikirlama
    cukup berkesan sih meski di SMA sendiri aku gak terlalu menikmati masa remaja yang penuh warna ceria…yah lumayanlah, cerita2nya msh bsbikin ngakakmpe hr ini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s