HUJAAAAANNNN

wiiii,, pontianak hujan!

bukan hal aneh sih sebenernya. emang sering hujan aja di sini. Cuma aja entah kenapa saya teringat masa kecil yang bahagia. Utamanya saat maen-maen hujan. Tiap anak kecil pasti pernah kan? maen-maen hujan, hujan-hujanan, bebasahan, ato apapunlah istilahnya itu. Bermain dengan ceria dengan teman-teman (seperti lirik lagu ya? bermain bersama teman-teman, na na na) Masa-masa yang indah kan?

Ngomong-ngomong tentang masa kecil, mari kita kupas seperti apa masa kecil saya, sekalian saya mengingat-ingat juga.

Maaf ga ada foto, semua arsip masa kecil dalam bentuk hardcopy dan berada di rumah Probolinggo

Pernah saya bilang ga kalo saya kelahiran Gorontalo? kekna pernah deh. Well, oke, saya kelahiran Gorontalo 22 tahun sekian bulan silam. di sana saya mengalami kehidupan masa kecil yang indah. punya temen-temen kecil yang banyak,  ada Rio, Eka, kak Tatar, Kak endi, rani, ika, arum, errr.. sapa lagi ya?

Well, seperti anak kecil pada umumnya, sepanjang hari pasti dihiasi dengan maen, maen, dan maen. Indahnya, ga ada beban, ga ada deadline yang ngejar-ngejar, ga kudu nelponin kantor-kantor buat nyampein laporan (ini masuk kategori yang dilarang disebar ga sih?)

Saat maen yang paling menyenangkan itu adalah maen hujan, entah kenapa maen hujan itu seru banget. Apa karena jarang? tergolong ga normal? maen di kala siang terik kan biasa aja. Maen hujannya standar-standar aja. Lari-larian, kejar-kejaran, mandi di pancuran saluran air dari atap (istilahnya apa ya?) kek mandi di air terjun, apalagi kalo deres, keren!

Nah, waktu saya kecil kan lagi booming-boomingnya film-film tokusatsu dan anime, ada Kamen Rider Black, Mighty Morphin Power Ranger, ada minky momo, Yaiba, Dragonball (ni anime baru tamat di Indosiar pas saya SMA ato kuliah ya? salut buat Indosiar yang setia nayanginnya). salah satu kegiatan pasca hujan-hujanan ato malah pas hujan-hujanannya itu adalah manjat pohon dan bayangin tu pohon megazord. dengan posisi ranting yang hampir mirip. yang merah di tengah, yang biru jadi kaki kiri, yang kuning jadi kaki kanan, yang item jadi di bawahnya merah. Saya, tentu saja milih yang biru, sesuai warna favorit. Kami berlima (lupa sapa aja, biasanya sih sama si Rio) maenan kek gitu sampe bosen ato sampe ujan reda, untung orang tua kami ga pada nyuruh turun. Pohonnya juga ga tinggi amat sih.

Habis maen ujan tentu saja pulang ke rumah (iyalah, masa ke terminal?), nah ini yang paling asyik. Mama udah nunggu dengan ramahnya, nyuruh mandi biar bersih, dan habis mandi udah siap kalo ga teh anget, ya susu anget, lengkap dengan selimut tebel biar ga kedinginan (hal yang aneh, pas maen ujan ga pernah kedinginan, pas udah pulang baru menggigil) dan dengan sayangnya nyuruh saya duduk di kursi paling empuk di rumah yang udah tersedia tepat di depan TV biar bisa nonton anime/toku hari itu.

AAAAAAAAA, I LOVE YOU MOM!

well, itu cerita singkat saya saat maen ujan. gimana dengan kalian?

Advertisements

2 responses to “HUJAAAAANNNN

  1. ada satu lagi yg aneh dari hujan.
    kalau dirumah kenapa kita takut dgn suara petir dan sepertimerasakan petir menyambar kita, tapi kalau pas lagi hujan2, sama sekali gak ketakutan, malah gak kedengeran suara petir, hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s